Thursday, March 20, 2014

Bekam Darah untuk Wanita

Assalamualaikum wbt

Bismillah

Saya menyediakan perkhidmatan bekam untuk wanita. Sesiapa berminat boleh hubungi saya sms atau whatsapp 013-3324398. Maaf, saya tak buat perkhidmatan dari rumah ke rumah : )

Tempat saya area Prima Damansara (Dekat dengan Kota Damansara, Sri Damansara, Damansara Damai, Bandar Baru Sg. Buloh, Kampung Melayu Subang dan area yang sama waktu dengannya)


Berikut adalah harga rawatan bekam :

1. RM5 untuk satu cup. Minimum titik adalah 11 point.
2. Kepala RM10 untuk satu cup


Rawatan bekam adalah mengikut jadual temujanji setiap hari kecuali hari rabu. 

Dua jam sebelum bekam dikehendaki berpuasa dari makan, minum tidak mengapa. Pastikan hari tersebut anda tidak ambil ubat cair darah atau sedang berada dalam keadaan haid/ mengandung. 

Pagi-pagi adalah waktu yang digalakkan untuk bekam.


Terima kasih : )


Bismillah. 

Alhamdulillah. Hari ini gagahkan diri juga untuk menulis blog. Masa urusan nikah hari tu pun nak tulis tapi aku tak tulis-tulis pun sehingga sebenarnya lebih kurang aku dah lupa cara urusan nikah di Kelantan. Har har harr

Mungkin yang baca ini tak tahu latar belakang aku. Sedikit info, aku adalah warganegara Thai dan menikah dengan suami aku yang asal dari Kelantan. Pernikahan dilakukan di Kelantan juga. Urusan nikah di Kelantan juga lain dari negeri yang lain. Masa kursus kahwin, aku tanya ustaz-ustaz situ dan mereka tak dapat jawab soalan aku. Sehingga aku ke JAIS Shah Alam pun tak dapat jawapan. Akhirnya segala-galanya selesai di Kelantan.



Ok, post ini bukan pasal urusan nikah. Tapi pasal urusan Visa. Tapi sekiranya ada yang nak tahu, bolehlah email atau inbox FB aku. Nanti aku akan kongsi dokomen-dokumen yang aku ada. 

Spouse Visa atau Long term visa ni untuk orang macam aku. Yalah, kalau kita nak berada di Malaysia lebih daripada sebulan kita kena ada visa selain social visa iaitu sama ada visa belajar, visa kerja atau visa kahwin (ye kot)

Setahu aku, visa nikah boleh apply juga sekiranya seseorang itu telah bekerja di Malaysia. Tapi dalam kes aku, aku resign dulu baru apply visa. Memang niat nak resign dan kerja sendiri. Lagi satu, company yang aku masuk tu banyak sangat masalah sampai aku berusaha untuk tidak berkomunikasi dengan mereka. Mereka guna bahasa English India dari negara India.. Memang tak faham kalau cakap phone. Lol. 

Selepas aku resign, aku kena keluar negara dulu. Kena keluar sekurang-kurang 4-5 hari. Masuk balik dengan visa social iaitu tempoh selama sebulan. Biasanya immigresen akan tanya kenapa masuk balik dan lain-lain. Sebaik-baiknya sediakan document terus. Masa aku, aku sediakan kad nikah aku dan tunjuk pada pegawai. Dan beliau lepaskan aku. Alahai.. Sebenarnya malas betul cakap pasal immigresen ni hati aku terluka =='

Masuk saja Malaysia, urusan ini kena cepat-cepat buat. Dalam seminggu tu juga aku ke Shah Alam. Depends kalian nak buat kat mana. Aku ke sana seorang dan ambil borang. Kalau pergi hari jumaat, make sure sampai ke sana awal. Hari tu aku pergi hari Jumaat dah lewat sebab ada urusan lain. Cari parking lagi, cari tempat lagi.. Sampai-sampai 12.10 tengah hari, mereka dah tutup pintu. Dan akan buka balik pada pukul 2.45 petang. Rasa nak pengsan! Tak kan nak tunggu sampai 2-3 jam semata-mata nak ambil borang. Aku tunggulah juga sekejap. Pastu pegawai keluar terus aku cakap kat dia, "Encik, minta tolong. Saya nak borang je untuk apply spouse visa" Nasib baik jumpa orang baik, alhamdulillah. Beliau tolong aku dan terus aku balik rumah. 

Ini adalah antara borang yang diperlukan. Boleh refer website http://www.imi.gov.my/index.php/en/main-services/pass/7-perkhidmatan-utama/278-required-documents :

Tapi aku tak ambil dalam website. Aku terus pergi ke Shah Alam dan minta borang. Ada beberapa borang di bawah ini aku tak ada dan tak submit pun. 

L. Spouse of Malaysian citizen
1.    2 sets of Form Imm.55
2.    2 sets of Form Imm.38
3.   Form Imm.12
4.    Malaysian Sponsor Statement form
5.    Husband's and wife's particulars form
6.    Additional information form

  1. Security Bond which has been stamped with a RM10.00 revenue stamp

8.    Statutory Declaration of marriage is still in effect
9.    2 passports size photographs of husband and wife
10. Photocopy of husband's/wife's birth certificate
11. Photocopy of husband's/wife's Identification Card
12. Photocopy of Marriage Certificate (marriage abroad)
13. Photocopy of Malaysian Marriage Certificate
14. Photocopy of Divorce/Death Certificate (if applicable)
15. Wedding photographs
16. Photocopy of children’s birth certificates
17. Trading License/ROC form/Form J (Proprietor)
18. Supporting letter from employer (Employee)
19. Income statement (Form J/bank book/3 months salary slip)
20. Residential address
21. Photocopy of husband's/wife's passport

Jadinya, aku dan suami isi semua borang-borang yang diperlukan. Ada beberapa borang yang perlu mendapatkan pengesahan dari Suruhanjaya Sumpah dan Stam sucurity bond di HASIL. 

Suruhanjaya Sumpah di bangunan PKNS tu ada. HASIL pun ada dekat-dekat itu boleh jalan kaki 5 minit. 

Nak jadikan cerita, masa tu aku siapkan document. Print gambar semua, suami aku ada taklimat di JAIS. So aku pergi Suruhanjaya Sumpah pakcik tu comel dan baik je. Dia suruh bawa suami dan dia cek document aku. So ada satu borang security bond, maklumlah English tak pandai. Aku ada tanya kawan aku pun dia kata dia tinggal saja part tu. So pakcik yang baik hati tadilah tolong isi. Tapi kena bayar RM5. Hoho. Jadi aku nak bagitahu kat sini siap-siap jadi kalian tak payah kena macam aku. Jimat RM5 ok. Boleh letak kat tabung masjid. 

Jadi security bond ni kena isi oleh warganegara iaitu suami aku. So pakcik tu tulis lebih kurang macam bawah ini. Tapi kalau malas nak tulis takut salah bagai, minta tolong suruhanjaya sumpah yang isi dan bayarlah RM5-6

SECURITY BOND
(REGULATION 18)

WHEREAS it is a condition of the issue of a Long Term Social Visit Pass to me / the said nama suami/isteri bukan wargangera of (address) Thailand/ Indonesia/ Singapore dll (PASSORT : AB123456) furnished by me/ on behalf of the said nama suami/isteri bukan wargangera  security in the sum of RM (yang ini pakcik tu tak isi) as a guarantee that I/ the said nama suami/isteri bukan wargangera Regulations made there under and with any conditions of the Ordinance and of any Regulations made there under and with any conditions Imposed In respect of or instructions endorsed on such social/ visit pass.
                
         Now I, nama suami/ isteri warganegara NRIC No 123456-78-9009 of (address) (alamat yang sekarang. Kalau beza dari IC suami. Bawa apa-apa bukti contoh bill air/ api) do hereby bind myself that I/ the said nama suami/isteri bukan wargangera will comply with the previsions of the above Ordinance and of any regulations made there under and with any conditions imposed In respect of or Instructions endorsed on such social/ visit pass.

                AND in case of my/ the said nama suami/isteri bukan wargangera making default therein, I hereby bind myself to forfelt to the Government if Malaysia the sum of RM (yang ini pakcik tu tak isi) Which I do hereby deposit with the Government of Malaysia vide Receipt No (yang ini pakcik tu tak isi)
Date this : (contoh tarikh) 17 Day of March year 2014 at tak faham tulisan pakcik tu T_T in the State of Selangor

Singature of the above named
Tanda tangan suami/isteri warga negara

Satu lagi insiden, surat beranak suami aku hilang dan ini adalah wajib sebab masa submit semua borang tu pegawai ada tanya mana surat beranak suami awak? Jadi kami ke JPN berdekatan tak ingat seksyen berapa sila google dan alhamdulillah dalam masa sejam lebih tu juga dapat retrieved surat beranak. 

Kami rush balik ke PKNS Shah Alam dan tak sempat.. Counter nombor dah tutup. Jadi esokkan hari aku pergi PKNS sekali lagi. Kali ini pergi seorang, suami tak perlu ikut. Masa untuk mereka proses adalah selama seminggu. Esok aku kena pergi pula Shah Alam. Huuuu

Jadi, jumlah yang aku kena bayar semua adalah sebanyak RM890.00

JP Visa (tak pasti visa apa) RM500
Security bond RM300 - Security bond ni lain negara lain harganya. So boleh juga google.
Pas RM90

Tahun-tahun akan datang kena bayar RM90 setahun. Kali pertama ni je agak costly sikit. 

Ada kawan aku nak kahwin dengan orang Brunei dan beliau tanya macam mana caranya. Aku rasa, kena ikut apa yang Brunei nak. Mungkin ada beberapa document yang perlu sokongan/ pengesahan dari pihak kerajaan Malaysia. Itu kena tengok keadaan. Kalau nak menetap di Malaysia baru kena tahu apa procedure yang diperlukan di sini. 

Harap dapat bantu. 







Monday, November 18, 2013

Mengandung luar rahim | Ectopic Pregnancy

Bismillah..

Alhamdulillah, setelah 5 bulan bergelar isteri hari ini baru rajin nak update blog. Syukur pada Allah sebab masih lagi beri peluang kepada ku untuk hidup dan saat ini mampu menulis blog. Alhamdulillah

Sejak merancang untuk nikah sampai sekarang, aku dan suami ditimpa pelbagai ujian, dan yang paling berat bagi kami ialah aku disahkan mengandung luar rahim. Perjalanannya cantik dan Allah permudahkan segalanya. 

Tanda-tandanya sudah banyak tapi dalam masa yang sama keputusan UTP aku -ve tiga kali. Jadi aku tak syaklah yang aku mengandung. 

Sebelum ke hospital, aku asyik penat. Penat yang teramat, pening-pening juga. Bila rasa penat rasa nak muntah. Kemuncaknya pada bulan Ramadhan. Aku fikir mungkin sebab puasa campur dengan jadual aktiviti harian yang banyak menyebabkan aku penat.

26 July 2013 - Malam itu aku dan suami pulang ke Bangkok. Sebelum itu kami dijemput ke rumah sahabat suami untuk buka puasa. Family ini suami dan isteri dibesarkan di Mekah, jadi dah biasa dengan budaya sana. Kami dihidangkan dengan makanan-makanan Arab. Alhamdulillah sedap sangat. Malam itu setelah sampai ke Bangkok, aku sakit perut. Sakit sangat tapi fikir mungkin sebab tak makan nasi sebab tu jadi seakit perut. Maklumlah perut nasi kan. Ketika itu juga, haid aku lambat 3 hari. 

27 July 2013 - Aku sakit perut sangat. Mula-mula bawa suami pergi jalan-jalan Chatuchak, tapi sakit sangat sampai hampir tak boleh jalan. Aku buka puasa dan makan ubat gastrik. Tak ok juga. Suami ajak ke klinik, tapi degil tak pergi dan akhirnya "haid" datang. Maka, oh, dah tahu jawapan sengugut rupanya dalam hati (sebenarnya bukan period macam biasa)

28 July 2013 - Aku masih lagi sakit perut. Tapi sebab nak shopping, hohoh. Kuatkan hati juga pergi Chatichak. Hehe. Selepas itu sakit dah kurang sehingga "haid" datang dalam 9 hari. Selepas itu dah suci. 

Tahun ini Raya Aidilfitri di Kelantan. Kami drive balik, alhamdulillah. Tahun ini perjalanan macam biasa. Tak lama macam tahun-tahun lepas. 8-9 jam dah sampai. 

Dari Kelantan nak ke KL kami bergilir-gilir drive, aku drive sampai satu tahap pening kepala nak muntah. Suami aku tengah tidur, kesian dia.. Aku tak lara drive dan gerak dia sebab nak muntah. Dah lah aku memang jenis mabuk kereta. Jadi tak fikir pun tentang mengandung. 


17 Ogos 2013 - Hari ini hari sabtu. Aku bagun solat dan buat kerja rumah sekejap pastu sambung tidur. Bagun pukul 10 pagi sakit perutnya. Fikir lagi mungkin sebab makan lambat sebab tu sakit perut. Aku gagah juga bagun masak makaroni untuk breakfast. Lepas tu terkulai atas katil tak boleh nak bagun, sakit perut. Kebetulan hari itu juga kenduri sahabat baik aku. Kebetulan lagi suaminya adalah sahabat suami ku, jadi kot mana-mana pun aku akan pergi juga kenduri itu walaupun tak larat sangat. Suami tanya banyak kali, nak pergi ke, larat ke? Kalau tak larat jangan pergi.

Aku pergi jua. Sambil pegang perut, rindu sahabat-sahabat lama punya pasal jadi aku pergi. Ramai tanya, mengandung ke? Perut ada isi ke? Bila due dan lain-lain. Semua aku jawab, tak, ini gastrik. 

Balik dari kenduri suami ajak ke klinik. Serius aku tak larat jadi aku ikut saja pergi. Duduk atas kerusi, nak bagun pun sakit. Sampai nurse tanya, sembelit ke dik? 

Bila sampai doktor, doktor tekan-tekan perut. Ternyata aku bukan sakit kat tempat gastrik tapi sakit ke arah bawah-bawah. Doktor kata saya suspek apendiks bukan gastrik. Jadi doktor bagi reference letter ke hosp.

Selepas itu juga aku dan suami pergi hosp Sg. Buloh. Kami ke wad kecemasan, mujur, alhamdulillah, tak ramai orang ketika itu. Pendekkan cerita, aku diambil darah dan air kencing. Masa ambil air kencing, aku bleeding lagi. Rasa macam 2 minggu sebelum tu dah period. 

Aku disahkan mengandung. Eh, terkejut pun ada. Doktor kata "Puan, tahniahlah puan mengandung." Aku konfius sekejap jadi aku bagi tahu doktor tapi saya baru je bleeding? Doktor kata kalau keadaan macam ini takut ada something wrong. Kena pergi refer pakar sakit puan. 

Aku keluar dari bilik doktor dan mengadap suami. Sampaikan berita baik ini padanya. Suami aku macam tak percaya, tanya "Wallahi?" Aku jawab sambil menangis. Tiba-tiba je nagis, drama betul.

Selepas itu misi bawa kami ke klinik sakit puan. Dan aku diambil darah. Ultrasound dan apa ntah panggil tapi dia check dari rahim. Sakit teramat sampai menangis. Malam itu juga aku ditahan wad. 

Satu pengalaman berharga sebenarnya bila dah jadi macam ni. Ketika malam itu, misi datang dan minta pasang tiup air kencing. Katanya bila nak bedah esok kena pakai benda ni. Sakit teramat, tak tahu nak explain macam mana. Suami terus menunggu di luar. Kesian juga... Berkali-kali aku cakap pergilah balik rehat kat rumah. Tapi dia tak nak juga balik. 

Masa tu tengah tahan sakit teramat. Perasaan memang down. Sehingga aku tak larat, panggil misi minta nak jumpa suami. Hanya untuk dapat sokongan moral. 5 minit pun cukup. Ketika isteri/ suami kita sakit, penting untuk kita berada di sisi mereka.

Malam itu aku tak dapat tidur sebab sakit habis. Fikir macam-macam cara untuk buang tiup kencing, tak berjaya. Akhirnya tak tahan sangat, aku menangis sungguh-sungguh sebab sakit sehingga doktor buat keputusan perlu buang tiup (yeahh). Pukul 3 pagi, baru boleh tidur. 




18 Ogos 13 - Hari Ahad keesokkannya, aku tolak masuk bilik bedah. Dibius sepenuhnya dan akhirnya tak pasti berapa jam, aku selamat dibedah buang baby. Alhamdulillah, tiup falapio diselamatkan.. Masih lagi dihospital ketika itu. Keadaan tubuh baik dari masa ke semasa. Aku tak muntah, tak ada demam. Mampu berjalan ke tandas sendiri perlahan-lahan. Lepas keluar dari bilik bedah, aku batuk-batuk. Kena tahan perut dekat tangan. Doktor buat pembedahan secara teropong. Tebung tiga lubang diperut aku. 

Hari ini, dah 3 bulan aku bedah. Sakit masih terasa on-off. Semalam pergi jumpa doc, katanyanya usus melekat. 


Mengandung luar rahim ini akan ada peluang untuk jadi lagi. Doc pesan, sekiranya missed period, kena pergi terus hospital.

Itu saja.. Harap boleh bagi manfaat kat mereka yang senasib dengan aku. Insyallah, nanti ada rezeki anak tak ke mana. Teruskan berdoa! : )









Assalamualaikum wbt

Saja aku tulis pasal urusan perkahwinan aku. Sebab takut lupa. Lambat lagi aku nak kahwin tapi aku tak banyak cuti jadi dah survey sikit demi sedikit. 

Di sini aku ingin tulis tentang maklumat urusan aku yang bukan warganegara Malaysia dan ingin berkahwin di Malaysia. Begini senarionya:

Bakal suami (Rahsia. Siapa tahu diam-diam saja)    
- Lelaki (of course la)
- Islam
- Warganegara Malaysia
- Ore Kelate


Bakal isteri (Aku)
- Perempuan (heh)
- Islam
- Bukan warganegara. Warga Thailand (Berada di Malaysia dengan memegang permit kerja)
- Orang Bangkok

Setakat ini aku dah pergi tiga tempat di Kuala Lumpur untuk bertanya. Apa-apa pun, Insyallah akan akad nikah di Kelantan di mana undang-undang pernikahannya berbeza  dengan negeri lain. 


Kedutaan Thailand (di Ampang) hanya memerlukan :

1. Akuan bujang dari Pejabat Wilayah bakal pasangan yang bukan warganegara. 


JAIS memerlukan :

1. Akuan bujang dari syarikat yang aku kerja
2. Kebenaran pernikahan dari kedutaan (Melalui surat Akuan Bujang)


Imigresen Malaysia memerlukan :
1. Borang permohonan nikah dengan bukan warga negara (boleh minta dengan imigresen)
2. IC/ passport bakal suami dan isteri. 


Itu maklumat yang aku perolehi.

Maklumat dari segi undang-undang Kelantan pula hanya memerlukan :
1. Surat kebenaran dari Pejabat Agama di Thai. 
2. Dan lain-lain itu biasalah. 

Jika di Bangkok, sekiranya Muslim Thai ingin berkahwin, memadai hanya dengan kebenaran wali selepas itu daftar kahwin seperti biasa. Tidak seperti di Malaysia kena dapatkan kebenaran dari pejabat agama juga. Ada kebaikannya sebab semua tu akan melindungi hak masing-masing sekiranya berlaku penceraian. 

Ada yang mencadangkan supaya dapatkan surat dari Selatan Thai sebab mereka akan tulis dalam bahasa Melayu terus. Tapi setakat ini aku nak cuba dapatkan surat kebenaran kahwin tu dari Pejabat Agama di Bangkok juga. 

Itu maklumat yang aku dapat. Setakat ni belum lagi ada maklumat yang terusnya.

Itu cara orang Islam. Kawan aku orang Budha. Procedure yang beliau bagitahu aku lain pula caranya. Iaitu :

Bakal suami : Budha, warga Thai.

Bakal isteri : (Tak pasti agama apa), warga Malaysia


Kata beliau kena dapatkan :

1. Surat Akuan Bujang. 
2. IC 
3. Passport
4. House registration

Semua di translate. 

Bawa ke semuanya ke Ministry of Foreign Affairs untuk minta kebenaran bagi berkahwin di luar negara. 

Selepas itu dapatkan pengesahan di Kedutaan Malaysia di Thai. 

Beres semua di Thai, dapatkan pengesahan/ kebenaran dari Imegresen di Putrajaya. 

Hm, setakat ini aku belum tahu yang mana satu perlu aku buat betul-betul. Tanya ramai orang jawapan semua berbeza-beza. 
Nanti ada update aku tulis lagi. Saja mana tahu ada orang nak kahwin macam aku, sekurang-kurangnya dapat bayangan sikit. 


Tapi, kena ingat.. Kahwin dengan bukan warganegara banyak kos terutamanya kos perjalanan. 

Kesian bakal suami aku. Semoga tiada penyesalan di hatinya..










Saturday, November 10, 2012

Elak Menjadi Muflis dan Berhutang

Baru-baru ini surat khabar mengeluarkan kenyataan bahawa seramai 45,000 orang muda umur bawah 35 tahun muflis. Peratusan pemuda muflis tertinggi adalah daripada kaum Melayu.

Bagi aku, kita jangan salahkan kerajaan sebab barang mahal atau sebab gaji kita kecil. Jangan salahkan orang lain tapi harus lihat pada diri sendiri, sejauh mana kita mengurus kewangan kita. 

Ada orang yang gajinya kecil, tapi cukup, bahagia dan tidak perlu berhutang. Sebaliknya ada orang yang gajinya besar tetapi bulan-bulan tak cukup.

Di mana salahnya? 


Kebanyakkan dari kita tak tahu apa yang keperluan dan apa yang kemahuan. Bagi aku kita perlu bahagikan antara kemahuan dan keperluan (wants and needs) dan sentiasa berkira-kira. Apa yang penting, menahan nafsu untuk berbelanja perlu tinggi. Kalau boleh sentiasa bawa kalulator. Setiap kali nak membelanja, kira dulu, "Mampukah aku membeli benda ni?" "Berapa duit yang aku tinggal" dan sebagainya. 

Setiap kali dapat gaji, buatlah plan kewangan. Apa yang sudah pasti, kena ada duit simpanan. Duit simpanan perlu ditetapkan terlebih dahulu sebelum perbelanjaan. Bukan sudah habis kira untuk berbelanja baru ada quota untuk menyimpan (ini yang aku selalu diingatkan oleh Mama aku)

Senaraikan terdahulu perkara-perkara yang akan wajib dibelanjakan. Ini adalah apa yang aku guna, hanya berkongsi. Boleh tambah sendiri sesuka hati. 


1. Duit simpan bulanan

2. Sewa rumah

3. Bil air, elektrik, internet

4. Bill telefon

5. Minyak kereta (yang digunakan untuk bekerja dan sosial)

6. Parking

7. Toll

Tujuh perkara ini antara kewajiban yang aku bayar setiap bulan. Selebihnya aku akan bahagi 30 hari. Jadi setiap hari aku ada duit sebanyak contoh RM30 untuk berbelanja. Jadi maksimum aku bawa bersama adalah sebanyak itu sahaja. Baki setiap hari akan dibawa balik dan disimpan. Jangan sekali-kali cuba menghabiskan RM30 pada hari tersebut. 

Mak aku kata, kalau duit tak cukup makan sahajalah apa yang ada walaupun nasi dengan kicap. Jangan buat pinjaman. Kisahnya, pekerja mak aku suka membasir. Hari-hari beli baju baru, beli baju baru untuk anak (hampir setiap hari) sampai mak aku dah penat mengingatkan beliau. Apa yang terjadi sekarang? Beliau menghilangkan diri sebab sebenarnya dah buat pinjaman haram (Ala-ala Ah Long di Bangkok). Sehingga suaminya terpaksa jual kereta bayar hutang untuk isteri. Itu pun belum habis..

Sebab inilah mak aku takut sangat. Takut anak-anak membazir, jadi hari-hari aku diingatkan.

Kalau ikut mak aku, beliau suruh simpan 1k setiap bulan. Tapi gaji aku kecil saja jadi aku simpan sebanyak mungkin yang aku mampu. Tidaklah sampai 1k. 

Menyimpan duit, bukan bererti kita tak boleh beli apa-apa langsung. Boleh, tapi elak dari berhutang. Dan seperti yang mak aku kata, kalau tak ada duit, makan sahaja nasi dengan kicap sekali pun. Dan yang penting, mengenal pasti keperluan dan kemahuan kita sebelum buat apa-apa keputusan. 

Apa yang aku perasan, yang baru bekerja ni dah mimpi nak beli macam-macam. Handphone nak canggih-canggih, kereta nak mahal-mahal, handbag mahal, kasut mahal, makan mahal-mahal, nak lepak tak mainlah kedai tepi jalan tapi Starbug saja, kad kredit dan lain-lain lagi. 

Satu hari aku dengar radio Era kalau tak silap yang membincangkan tentang perkara ini. Pemuda umur 24 tahun tapi sudah ada dua kereta. Akibatnya tak boleh buat pinjaman apa-apa dah sebab bank tak lepas. 

Buatlah financial planning, sahabat-sahabat. Kalau tak mampu nak buat simpanan, jangan bebankan masa depan kita dengan hutang. 

Selain buat financial planning, kuatkan beribadat. Solat jangan tinggal, tambah sikit solat Dhuha dan yang penting sentiasa bersedekah. 

Boleh baca tip-tip pengurusan kewangan di internet. Jika di FB aku suka follow seorang penulis buku PTS. Nama beliau Shamsuddin Kadir. Boleh subscribe-nya beliau sentiasa berikan info pada kita. Selain itu, boleh buka website Agensi Kaunseling dan Pengurusan Kredit (AKPK) untuk pelbagai info pengurusan kewangan

Semoga berjaya.








Sunday, August 5, 2012

Ikan Laga ku Beranak | Part 2

Sambungan cerita pada entry yang lepas. Aku tulis ini mengikut pengalaman aku. 

Pada kali pertama anak ikan aku tak berjaya dibiakkan. Faktor paling besar ialah:

1. Air terdedah pada angin yakni aquarium tidak ditutup tambah-tambah pula aku pergi tiup-tiup sebab cari telur. Dengan cara itu sebenarnya aku telah merosakkan sarang-sarang buih.

2. Air sentiasa bergerak-gerak. Pada asalnya air yang mempunyai sarang buih perlu berada dalam keadaan tenang. Masa tu aku sesuka hati pergi kacau-kacau, angkat bekas mak dia la apa la. Hahaha. Maka gagal lah percubaan membiakkan anak ikan laga ku pada kali pertama. 

Jadi aku pun bagilah induk-induk ikan aku rehat. Bagi makan yang cukup. Selepas 3-4 hari, aku tengok si Zara' ada telur lagi. Masa tu Ghufran dan Zara' masih bertentangan mata. 

Aku pun masukkan Zara' dalam bekas Ghufran. Ketika itu Ghufran dah mula buat buih-buih. Malas dah aku tunggu Ghufran dengan Zara' bertindak seterusnya. Aku pun keluar pergi mana entah, balik-balik telur dah penuh kat sarang! Masya Allah, cepat betul.



Lepas tu aku pun cepat-cepat asingkan ibunya. Ambil gambar dan post kat FB. Sepupu aku kat Bangkok mula jadi Penasihat aku. 

Katanya air kena sikit, nanti terlalu dalam untuk bapa ikan. Sebab bila telur jatuh, bapa ikan akan kutip dan letak balik kat buih-buih. Aku pun cuba buang air sikit demi sikit, aku kurangkan dalam 3 inci. Tapi kena buat dengan cara selembut mungkin, jangan sampai sarang buih pecah. 

Dan kalau air terlalu dalam juga, ia bahaya untuk anak ikan baru nak "terbang" nanti dia lemas. 

Aku jumpa video anak ikan laga yang baru lahir, boleh klik di sini

Aku hairan. Kenapa dilahirkan sebagai anak ikan tapi boleh lemas dan kenapa perlu dia terbang. Erk, ini anak ikan ke anak burung. Hahah. Bila dah jadi anak baru aku faham sebab apa. Anak ikan laga yang baru lahir teramatlah kecil. Sampai ambil gambar pun tak nampak, tapi ye la kan, aku pakai camera phone saja lainlah DSLR. Dia akan jatuh ke bawah, dan cuba "terbang" iaitu cuba naik atas balik. Ia sama ada naik sendiri atau ayah dia akan tolong. Tapi anak terlalu banyak, penat juga Ghufran nak buat semua sendiri. 

Selain itu, air juga kena tenang dan tak kena angin. Aku pun pinjam penutup aquarium ikan oscar dengan mengharapkan tiada percubaan membunuh diri, alhamdulillah. Ikan Oscar aku behave saja.

Selepas tiga hari telur menentas, kepala anak ikan masih kat buih-buih. Keadaan mereka dalam bentuk menegak macam kena gantung gitu. Dan ayah dia dah bertugas, menyelamatkan anak-anak ke tempat yang sepatutnya. 

Kesian betul tengok Ghufran, penat. Tapi tulah pengorbanan seekor ayah ikan. Ekekek. Ketika ini puasakan Ghufran.

Lepas 3-4 hari, anak ikan sudah mula boleh berenang sendiri. Masa ni bahaya sebab ayah ikan tengah lapar takut dia tukar anak-anak dengan jejentik. Asingkan mereka secepat mungkin.

Aku rasa anak ikan aku ada dalam 70-80 ekor lebih. Teramatlah kecil. Aku hanya buh pokok-pokok dan mereka akan cari makan sendiri. Ketika ini juga jangan dedahkan anak ikan pada matahari, sebab cahaya matahari boleh rosakkan mata dan organ dalaman anak ikan. 

Semoga hiduplah anak-anak ikan aku. Sekarang aku balik kampung, sebulan kena tinggal. Risau juga tapi tawakkal kepada Allah saja.





Tuesday, July 31, 2012

Ikan Laga ku Beranak | Part 1

Assalamualaikum wbt

Kali ini aku nak tulis pasal ikan laga pula. Tapi ikut pengalaman aku sahaja. Ikan laga ku nama Ghufran. Sudah empat bulan Ghufran bersama aku. Aku ni tak pasti sangat jenis-jenis ikan laga. Tak tahu pula si Ghufran ni Half Moon ke Full Moon ke apa. Tapi aku rasa Half Moon.



Masa aku beli Ghufran, dia seekor saja. Aku tengok dia buat buih punyalah banyak. Bila ikan laga jantan buat buih, itu bermakna dia ingin bersenyawa. Tapi aku tak cari-cari juga pasangan untuk dia. Sehingga aku ditegur oleh orang rapatku, berdosa buat macam tu kat Ghufran. Hari tu juga aku pergi cari pasangan untuknya.

Si Ghufran ni berwarna merah biru. Aku cari pasangan untuk dia warna pink gitu. Comel, kan? Pasangannya dia beri nama Zara'. Kecil sangat si Zara' nih. Tapi itulah yang aku rasa sesuai dengan Ghufran. 

Salah satu sebab kenapa aku tak cari-cari pasangan untuk Ghufran ialah banyak songehnya ikan ini nak beranak. Setakat yang aku baca dalam internet, kena guna daun tu daun ni.  Kena ada gelas plastik, kena ada pokok dan lain-lain. Aku pula jenis kemalasan sikit bab-bab barang banyak nih. 

Masa aku beli Zara', aku terus beli aquarium baru. Kecil sikit dari aquarium ikan oscar. 

Ikan laga ni tak boleh terus masukkan jantan dan betina sekali. Kena biar dia bertentangan mata dulu. Jadi aku letak Ghufran dan Zara' dalam aquarium besar tu. Tapi Zara' letak dalam balang kecil satu lagi. Mula-mula aku letak Ghufran dalam bekas kecil. Lupa pula yang dia perlukan ruang untuk buat sarang buih. 



Sepatutnya bagi ikan bertentangan mata sekurang-kurangnya tiga hari. Tapi aku tak sabar-sabar nak tengok mereka bekerja bersama, hehe. Jadi tak sampai separuh hari pun aku masukkan Zara' dalam tempat Ghufran. Masa tu aku tergelak tengok Ghufran gelabah. Ke sini ke sana, pening aku tengok si Ghufran. Si Zara' pula macam jual mahal. Tak peduli pun si jantan yang mengelabah tu. 2-3 jam juga Ghufran mengelabah, akhirnya aku asingkan kembali Zara' dan Ghufran.

Orang kata kena letakkan glass plastik supaya ikan jantan buat sarang bawah tu.. Aku letak juga. Tapi Ghufran tak buat pun sarang dalam tu. Aku pun naik konfius dengan ikan aku ni. Ghufran buat buih merata tempat. Itu bermaksud dia dah bersedia nak bersenyawa.

Oh, bukan ikan jantan sahaja perlu bersedia, kena tengok si dara pula bagaimana. Sekiranya ikan laga betina bersedia, boleh lihat pada badannya yang ada garis putih (tapi Zara' tak ada pun. Atau sebab dia dah berwarna pink jadi susah nak bezakan.) Selain garis pada badannya, tengok juga biji telur warna putih yang berada di bawah perutnya.

Lupa pula, masa asingkan ikan jantan dan betina itu, sebaiknya kurangkan tahap air. Sebab nanti bila telur dah keluar, ikan jantan akan kutip telur letak kat sarang tersebut. Sekiranya air terlalu dalam, bapa ikan akan kepenatan dan ia terlalu dalam untuk anak ikan yang akan dilahirkan nanti (Part ini nanti sambung entry seterusnya)

Dalam masa dua hari bertentangan mata, bila aku rasa kedua-dua pihak dah bersedia, aku masukkan Zara'. Macam biasa, Ghufran mengelabah. Ke sini sana.. Lama-lama dia dah mula kejar Zara' kejar punya kejar aku pun tak larat nak tunggu.

Sampai petang esok hari, aku tengok Ghufran sedang lilit badan Zara' dan telur-telur putih dah keluar. Teruja sangat masa tu! Lepas aku rasa telur dah keluar, aku asingkan Zara' sebab dia akan makan telur sendiri. Dalam masa yang sama Ghufran kutip telur-telur tersebut letak di sarang buih.




Zara' diasingkan dan diberi makan cukup. Ketika ini Ghufran perlu berpuasa. Telur kali ini tak banyak. 

Macam-macam aku buat tanpa ketahui. Aku kacau air dia, siap tiup-tiup buih tu lagi sebab nak tengok mana letaknya telur ikan.

Sebenarnya salah! Dan ya, kali pertama gagal memperoleh anak. Sebab apa? Sebabnya telur ikan laga perlu berada di dalam air yang tenang serta dipenuhi dengan pokok-pokok dan juga dalam bekas yang ditutup tidak berangin.

Maka kali pertama aku gagal membiakkan ikan laga.

Kali kedua? Insya Allah pada entry seterusnya.