Friday, August 22, 2014

Pengalaman Bersalin

Alhamdulillah.


Aku selamat melahirkan anak sulong pada 7.7.14. Alhamdulillah. Kini aku bergelar seorang ibu. Eh. Macam cepat je. Masa mengandung dulu aku selalu baca-baca blog orang lain untuk buat persediaan. Banyak membantu, alhamdulillah. Jadi aku nak tulis juga supaya boleh membantu bakal ibu yang lain walaupun sedikit. Gigih tak gigih aku tulis post ni dengan hp sambil dukung baby. Alasan jerr.



Baby nama Afrah bt. Azmir Azri. Berat 2.2 kg. Dilahirkan pada minggu ke 36 di Putra Medical Center, Sg. Buloh oleh doktor Ratna. 



Orang kata waktu bersalin kita akan ikut ibu masing-masing. Aku tanya doc, doc kata tidak semestinya. Dan ternyata pengalaman aku membuktikan yang kata-kata doc adalah benar. Ibu aku bersalin kami adik beradik cukup 40 minggu. Tapi aku lahirkan Afrah awal iaitu minggu ke 36.



Minggu ke 35 braxton hicks aku makin kerap campur pulak dengan cirit birit. Rasa macam dekat sangat dah nak bersalin tapi pujuk hati lambat lagi kot. Cirit birit tak henti. Hari-hari mak suruh jumpa doc tapi aku malas. Sampai 4 hari cirit birit akhirnya aku ajak suami jumpa doc. Takut bahaya baby. 



Doc kata baby tak betul-betul engage lagi. Aku pun macam lega tapi hati rasa akan bersalin awal juga. Mak beli tiket flight ahad 13hb dari bangkok. Mula-mula nak beli 6hb. Since aku rasa macam akan bersalin awal tapi mungkin dalam week 37 tambah tiket mahal jadi mak beli tiket lambat seminggu.



Dalam week tu aku dah tak boleh tidur malam. Sekali aku bangun pukul 2 pagi nak masuk tandas tiba-tiba rasa keluar air. Eh. Air apa. Jalan sikit keluar air. Hah. Sah air ketuban ni. Jadi aku bagun makan nasi. Kemas-kemas barang aku dan baby. Gosok jubah bagai siap-siap nak ke hosp. Ingat nak pergi lepas sahur. Sebab tak sakit dan kalau air ketuban dah pecah kena reach hosp dalam masa 24 jam. Pukul 2.30 pagi pula dah keluar darah. Risau takut anak kena jangkitan kuman, aku gerak suami. Pukul 3 pagi sampai hosp. Alah, dekat je rumah dengan hosp. Tapi suami panic punya pasal dia bawa kereta laju masa pagi tu. Haha.



Sampai hosp cek bukaan dah 4 cm. Terus kena tidur dalam wad. Doc datang kata kot mana-mana pun kena bersalin hari ini juga. Bila dah masuk wad, tak boleh tidur juga sampai pagi. Dalam keadaan leaking tu juga aku solat. Selagi tak bersalin, maka darah yang keluar tak dikira sebagai darah nifas. Boleh rujuk balik kat mana-mana kitab. Ni aku tulis untuk ringkasan saja. 



Masuk wad, macam-macamlah. Masuk ubat untuk berak. Cucuk antibiotic untuk baby dan macam-macam. 



Pukul satu tengah hari masuk labour room. Sakit makin bertambah. Tapi masih boleh bual-bual lagi. Sebenarnya sampai satu tahap aku dah tak tahu masa. Sebab tak ada jam dalam labour room dan aku pun tak pakai jam. Sakit makin terasa, nurse tanya nak ubat tahan sakit tak? (Bukan epidural) rasa macam tak larat padahal sakit lepas tu lagi sakit T________T huhuuu



Lepas ambil ubat tahan sakit, aku tidur. Lepas bagun, memang dah lali sangat. Solat zohor belum lagi. Jadi aku bertayammum dan solat. Dalam keadaan mata tak boleh buka. Tak boleh nak jalan dah rasa sebab makin sakit. Solat juga mana tahu mati jap lagi ~_~ Aku bersyukur dapat suami yang pentingkan solat. Dalam keadaan sakit macam mana pun dia akan ingatkan waktu solat aku. Solat lah walaupun tak larat. 



Masuk petang tu sakit makin bertambah. Ketika tu ummi dah sampai hospital. Ummi datang bual-bual untuk hilang sakit aku. Ummi pesan jangan sebut "aduh". Sebut Allah sokmo. Allah, Allah, Allah. Selalu baca doa. Contraction makin terasa. Macam setiap 5 minit. Sakitnya Ya Allah. Dalam masa yang sama juga aku kena seluk lagi =__________= rasa macam tak larat. Sampai tanya nurse boleh bagi ubat tahan sakit lagi tak sebab dah tahan. Nurse kata tak boleh dah, kalau nak kena amek dalam masa 12 jam pula. Nak amek epidural mahal la pula RM900 kot. Tak apalah tahan saja. Masa tu juga baby tak turun sepenuhnya lagi. Adoi. 



Kini contraction dah bertambah setiap seminit. Nak nagis dah. Suami masuk. Sebelum tu ummi kata jangan manja. Kalau duk dengan suami biasanya akan manja. Huaa.. Memangla. Sakitttt gila contraction setiap seminit. Dah tak boleh nak cakap dah. Rasa nak tendang orang pun ada. Suami kat tepi bagi semangat. Macam-macam kata. Setiap kali nurse masuk aku tanya tak boleh bersalin lagi ke. Rupa-rupanya budak kecik tu tak turun bawah juga tapi kepala dah bengkak. Boleh tak bayangkan perasaan nak teran sangat tapi nurse kata tahan dulu. Orang kata sakit macam sembelit, tapi lagi dasyat dari sembelit kot.



Aku penat sangat. Sakit entah dari pukul berapa lagi. Sampai jantung lemah so kena pakai oksigen. Rasa bila pakai oksigen lagi lemah aku rasa. Dan tak pandai teran. Biarlah orang pesan macam-macam pun masa tu dah tak ingat apa. Kepala baby dah keluar tapi masuk balik. Aku tak larat nak teran akhirnya doktor gunting. Huahuahua. Adoi. Tapi tak rasa pape pun gunting rasa nak beranak lagi sakit. Lepas gunting kena vacum pula.



Lepas tu alhamdulillah baby keluar. Doktor letak baby kat dada dan suruh pegang. Aku pegang baby. Sekejap je dan nurse letak baby kat tempat bersih. Itu yang aku nampak dan terus pengsan. Jahit ke apa dah tak sedar. Selepas beberapa minit aku sedar. Dan dipindah ke wad.



Eh panjang lagi cerita sebenarnya. Malam tu nurse tak datang hantar anak pun. Padahal awal-awal tu dah sign untuk fully breastfeeding. Aku pun hairan. Takkan lah anak tak minum kot. Jadi tidurlah dulu sambil tunggu. Tapi penat sangat sampai pagi aku tidur. Pagi tu juga suami pergi tanya nurse kenapa tak hantar anak.



Alasan dia sebab nak bagi mak rehat jadi sudah bagi baby minum susu formula. Sedih sangat first susu anak ialah susu fm bukan susu ibu. Tapi tak apa jadi pengalaman untuk next anak. Insyallah.



Ada lagi cerita kisah kuning Afrah. Nanti rajin tulis pula insyallah 

Hari ni Afrah dah 46 hari. Berat dari 2.2 kg sekarang berat 4 kg wohoo. Percaya pada susu ibu ;) anak sihat insyallah.


Selamat bersalin kepada yang baca. Banyakkan bersabar. Anda boleh lakukannya!




Tuesday, June 24, 2014

Hamil 34 Minggu

Bismillah. 

Alhamdulillah. Hari ini dah hamil 34 minggu 5 hari. Dua hari lagi, Insyallah akan masuk 35 minggu. Semoga Allah permudahkan saat akhir. 

Ini kandung ke dua ku (Kandungan pertama, mengandung luar rahim) tapi anak sulong. Aku yakin ramai akan sentiasa google-google untuk baca pengalaman orang lain pada setiap minggu. Salah satu website yang aku suka baca ialah babycenter.


Allah banyak permudahkan kandung aku pada kali ini. Alhamdulillah. Penat tu biasalah. Tak boleh lari dah. 

Masa minggu ke 33, baby sepatutnya berat 1.7 kg. Tapi baby aku 1.5 kg masa tu. Sekarang doktor buat appointment setiap dua minggu. Minggu lepas, 34 minggu berat sudah balik ke berat normal, iaitu 2.2 kg. Alhamdulillah. Doktor kata takut tak cukup zat. 

Ketika ini kena makan makanan sihat. Banyakkan makanan yang bersumberkan protien. Mak pesan suruh makan telur setiap hari. 

Selain itu, kena rajin makan kurma : ) Aku baca dalam buku Quran dan Sains, kajian dibuat ke atas 2 golongan ibu mengandung. Kumpulan pertama diberi kurma selama sebulan sebulan sebelum bersalin. Kumpulan ke dua tidak. Didapati kumpulan pertama lebih bertenaga dan lebih mudah untuk bersalin. Kajian ini juga dilakukan berdasarkan kisah Mariam yang nak bersalin.

Aku tak banyak pantang larang. Aku lebih yakin pada naluri hati. Orang kata tak boleh tu tak boleh ini. Macam-macam. Aku hanya iya-kan saja tapi ikut apa yang aku nak dan google juga dalam masa yang sama. Dan alhamdulillah, setakat ini selepas buat details scan baby sihat. Doktor kata, tembamnya pipi!

Kepala baby pun dah turun ke bawah, alhamdulillah. Boleh rasa perut sebelah kanan lebih kembung. Mesti punggung si kecil kat situ!

Cuma minggu ini badan asyik angin. Malam-malam tak boleh tidur. Mula-mula angin biasa-biasa, ada orang cadangkan buh minyak angin kt tapak kaki dan pakai stokin. Tapi mungkin sebab aku nak demam jangkit dengan suami, malam-malam itu aku makan ubat demam dan slesema sekali. Memang tidur lena. Lepas dah ok sikit, angin kembali kuat sehingga bila makan atau minum boleh rasa angin tolak ke atas. Baring pun tak boleh sebab sakit dada. Dan aku boleh muntah tiba-tiba tanpa isyarat. Tak mual. Selalunya batuk dan terus muntah. Haha.

Tak tahan sangat, aku ke klinik. Doktor bagi ubat angin, air tenaga, ubat sakit perut (sebab aku senak kat tempat bedah dulu). Dan aku juga makan gaviscon. Alhamdulillah hari ini dah ok.

Itu saja pengalaman yang boleh kongsi setakat ini. Doakan semoga Allah permudahkan bersalin : )

Terima kasih suami walaupun tak sihat tapi kalau aku gerak malam-malam minta tolong dia urut belakang pun dia bagun je. Walaupun sambil-sambil urut pastu tertidur balik. Haha. I love you


Wednesday, June 11, 2014

Tudung Chiffon Bidang 55

Bismisllah

Yeah, aku dah resign dengan jayanya. Sekarang buat kerja sendiri sambil bersedia jadi ibu dan nak jaga anak sendiri. 

Jadi aku jual tudung bidang 55 kain chiffon. Semua ni import dari Bangkok

Sehelai RM30 + kos penghantaran

Borong 8 helai ke atas, RM20 sehelai + kos penghantaran

Sekodi (20 helai) RM 19 + kos penghantaran. 

Berminat boleh whatsapp +60133324398 untuk tengok corak-corak. Insyallah banyak lagi kain yg ada. 

Ini antara tudung-tudung yang ada. Banyak lagi coraknya : )


















Terima kasih : )

Thursday, March 20, 2014

Bekam Darah untuk Wanita

Assalamualaikum wbt

Bismillah

Saya menyediakan perkhidmatan bekam untuk wanita. Sesiapa berminat boleh hubungi saya sms atau whatsapp 013-3324398. Maaf, saya tak buat perkhidmatan dari rumah ke rumah : )

Tempat saya area Prima Damansara (Dekat dengan Kota Damansara, Sri Damansara, Damansara Damai, Bandar Baru Sg. Buloh, Kampung Melayu Subang dan area yang sama waktu dengannya)


Berikut adalah harga rawatan bekam :

1. RM5 untuk satu cup. Minimum titik adalah 11 point.
2. Kepala RM10 untuk satu cup


Rawatan bekam adalah mengikut jadual temujanji setiap hari kecuali hari rabu. 

Dua jam sebelum bekam dikehendaki berpuasa dari makan, minum tidak mengapa. Pastikan hari tersebut anda tidak ambil ubat cair darah atau sedang berada dalam keadaan haid/ mengandung. 

Pagi-pagi adalah waktu yang digalakkan untuk bekam.


Terima kasih : )


Bismillah. 

Alhamdulillah. Hari ini gagahkan diri juga untuk menulis blog. Masa urusan nikah hari tu pun nak tulis tapi aku tak tulis-tulis pun sehingga sebenarnya lebih kurang aku dah lupa cara urusan nikah di Kelantan. Har har harr

Mungkin yang baca ini tak tahu latar belakang aku. Sedikit info, aku adalah warganegara Thai dan menikah dengan suami aku yang asal dari Kelantan. Pernikahan dilakukan di Kelantan juga. Urusan nikah di Kelantan juga lain dari negeri yang lain. Masa kursus kahwin, aku tanya ustaz-ustaz situ dan mereka tak dapat jawab soalan aku. Sehingga aku ke JAIS Shah Alam pun tak dapat jawapan. Akhirnya segala-galanya selesai di Kelantan.



Ok, post ini bukan pasal urusan nikah. Tapi pasal urusan Visa. Tapi sekiranya ada yang nak tahu, bolehlah email atau inbox FB aku. Nanti aku akan kongsi dokomen-dokumen yang aku ada. 

Spouse Visa atau Long term visa ni untuk orang macam aku. Yalah, kalau kita nak berada di Malaysia lebih daripada sebulan kita kena ada visa selain social visa iaitu sama ada visa belajar, visa kerja atau visa kahwin (ye kot)

Setahu aku, visa nikah boleh apply juga sekiranya seseorang itu telah bekerja di Malaysia. Tapi dalam kes aku, aku resign dulu baru apply visa. Memang niat nak resign dan kerja sendiri. Lagi satu, company yang aku masuk tu banyak sangat masalah sampai aku berusaha untuk tidak berkomunikasi dengan mereka. Mereka guna bahasa English India dari negara India.. Memang tak faham kalau cakap phone. Lol. 

Selepas aku resign, aku kena keluar negara dulu. Kena keluar sekurang-kurang 4-5 hari. Masuk balik dengan visa social iaitu tempoh selama sebulan. Biasanya immigresen akan tanya kenapa masuk balik dan lain-lain. Sebaik-baiknya sediakan document terus. Masa aku, aku sediakan kad nikah aku dan tunjuk pada pegawai. Dan beliau lepaskan aku. Alahai.. Sebenarnya malas betul cakap pasal immigresen ni hati aku terluka =='

Masuk saja Malaysia, urusan ini kena cepat-cepat buat. Dalam seminggu tu juga aku ke Shah Alam. Depends kalian nak buat kat mana. Aku ke sana seorang dan ambil borang. Kalau pergi hari jumaat, make sure sampai ke sana awal. Hari tu aku pergi hari Jumaat dah lewat sebab ada urusan lain. Cari parking lagi, cari tempat lagi.. Sampai-sampai 12.10 tengah hari, mereka dah tutup pintu. Dan akan buka balik pada pukul 2.45 petang. Rasa nak pengsan! Tak kan nak tunggu sampai 2-3 jam semata-mata nak ambil borang. Aku tunggulah juga sekejap. Pastu pegawai keluar terus aku cakap kat dia, "Encik, minta tolong. Saya nak borang je untuk apply spouse visa" Nasib baik jumpa orang baik, alhamdulillah. Beliau tolong aku dan terus aku balik rumah. 

Ini adalah antara borang yang diperlukan. Boleh refer website http://www.imi.gov.my/index.php/en/main-services/pass/7-perkhidmatan-utama/278-required-documents :

Tapi aku tak ambil dalam website. Aku terus pergi ke Shah Alam dan minta borang. Ada beberapa borang di bawah ini aku tak ada dan tak submit pun. 

L. Spouse of Malaysian citizen
1.    2 sets of Form Imm.55
2.    2 sets of Form Imm.38
3.   Form Imm.12
4.    Malaysian Sponsor Statement form
5.    Husband's and wife's particulars form
6.    Additional information form

  1. Security Bond which has been stamped with a RM10.00 revenue stamp

8.    Statutory Declaration of marriage is still in effect
9.    2 passports size photographs of husband and wife
10. Photocopy of husband's/wife's birth certificate
11. Photocopy of husband's/wife's Identification Card
12. Photocopy of Marriage Certificate (marriage abroad)
13. Photocopy of Malaysian Marriage Certificate
14. Photocopy of Divorce/Death Certificate (if applicable)
15. Wedding photographs
16. Photocopy of children’s birth certificates
17. Trading License/ROC form/Form J (Proprietor)
18. Supporting letter from employer (Employee)
19. Income statement (Form J/bank book/3 months salary slip)
20. Residential address
21. Photocopy of husband's/wife's passport

Jadinya, aku dan suami isi semua borang-borang yang diperlukan. Ada beberapa borang yang perlu mendapatkan pengesahan dari Suruhanjaya Sumpah dan Stam sucurity bond di HASIL. 

Suruhanjaya Sumpah di bangunan PKNS tu ada. HASIL pun ada dekat-dekat itu boleh jalan kaki 5 minit. 

Nak jadikan cerita, masa tu aku siapkan document. Print gambar semua, suami aku ada taklimat di JAIS. So aku pergi Suruhanjaya Sumpah pakcik tu comel dan baik je. Dia suruh bawa suami dan dia cek document aku. So ada satu borang security bond, maklumlah English tak pandai. Aku ada tanya kawan aku pun dia kata dia tinggal saja part tu. So pakcik yang baik hati tadilah tolong isi. Tapi kena bayar RM5. Hoho. Jadi aku nak bagitahu kat sini siap-siap jadi kalian tak payah kena macam aku. Jimat RM5 ok. Boleh letak kat tabung masjid. 

Jadi security bond ni kena isi oleh warganegara iaitu suami aku. So pakcik tu tulis lebih kurang macam bawah ini. Tapi kalau malas nak tulis takut salah bagai, minta tolong suruhanjaya sumpah yang isi dan bayarlah RM5-6

SECURITY BOND
(REGULATION 18)

WHEREAS it is a condition of the issue of a Long Term Social Visit Pass to me / the said nama suami/isteri bukan wargangera of (address) Thailand/ Indonesia/ Singapore dll (PASSORT : AB123456) furnished by me/ on behalf of the said nama suami/isteri bukan wargangera  security in the sum of RM (yang ini pakcik tu tak isi) as a guarantee that I/ the said nama suami/isteri bukan wargangera Regulations made there under and with any conditions of the Ordinance and of any Regulations made there under and with any conditions Imposed In respect of or instructions endorsed on such social/ visit pass.
                
         Now I, nama suami/ isteri warganegara NRIC No 123456-78-9009 of (address) (alamat yang sekarang. Kalau beza dari IC suami. Bawa apa-apa bukti contoh bill air/ api) do hereby bind myself that I/ the said nama suami/isteri bukan wargangera will comply with the previsions of the above Ordinance and of any regulations made there under and with any conditions imposed In respect of or Instructions endorsed on such social/ visit pass.

                AND in case of my/ the said nama suami/isteri bukan wargangera making default therein, I hereby bind myself to forfelt to the Government if Malaysia the sum of RM (yang ini pakcik tu tak isi) Which I do hereby deposit with the Government of Malaysia vide Receipt No (yang ini pakcik tu tak isi)
Date this : (contoh tarikh) 17 Day of March year 2014 at tak faham tulisan pakcik tu T_T in the State of Selangor

Singature of the above named
Tanda tangan suami/isteri warga negara

Satu lagi insiden, surat beranak suami aku hilang dan ini adalah wajib sebab masa submit semua borang tu pegawai ada tanya mana surat beranak suami awak? Jadi kami ke JPN berdekatan tak ingat seksyen berapa sila google dan alhamdulillah dalam masa sejam lebih tu juga dapat retrieved surat beranak. 

Kami rush balik ke PKNS Shah Alam dan tak sempat.. Counter nombor dah tutup. Jadi esokkan hari aku pergi PKNS sekali lagi. Kali ini pergi seorang, suami tak perlu ikut. Masa untuk mereka proses adalah selama seminggu. Esok aku kena pergi pula Shah Alam. Huuuu

Jadi, jumlah yang aku kena bayar semua adalah sebanyak RM890.00

JP Visa (tak pasti visa apa) RM500
Security bond RM300 - Security bond ni lain negara lain harganya. So boleh juga google.
Pas RM90

Tahun-tahun akan datang kena bayar RM90 setahun. Kali pertama ni je agak costly sikit. 

Ada kawan aku nak kahwin dengan orang Brunei dan beliau tanya macam mana caranya. Aku rasa, kena ikut apa yang Brunei nak. Mungkin ada beberapa document yang perlu sokongan/ pengesahan dari pihak kerajaan Malaysia. Itu kena tengok keadaan. Kalau nak menetap di Malaysia baru kena tahu apa procedure yang diperlukan di sini. 

Harap dapat bantu. 







Monday, November 18, 2013

Mengandung luar rahim | Ectopic Pregnancy

Bismillah..

Alhamdulillah, setelah 5 bulan bergelar isteri hari ini baru rajin nak update blog. Syukur pada Allah sebab masih lagi beri peluang kepada ku untuk hidup dan saat ini mampu menulis blog. Alhamdulillah

Sejak merancang untuk nikah sampai sekarang, aku dan suami ditimpa pelbagai ujian, dan yang paling berat bagi kami ialah aku disahkan mengandung luar rahim. Perjalanannya cantik dan Allah permudahkan segalanya. 

Tanda-tandanya sudah banyak tapi dalam masa yang sama keputusan UTP aku -ve tiga kali. Jadi aku tak syaklah yang aku mengandung. 

Sebelum ke hospital, aku asyik penat. Penat yang teramat, pening-pening juga. Bila rasa penat rasa nak muntah. Kemuncaknya pada bulan Ramadhan. Aku fikir mungkin sebab puasa campur dengan jadual aktiviti harian yang banyak menyebabkan aku penat.

26 July 2013 - Malam itu aku dan suami pulang ke Bangkok. Sebelum itu kami dijemput ke rumah sahabat suami untuk buka puasa. Family ini suami dan isteri dibesarkan di Mekah, jadi dah biasa dengan budaya sana. Kami dihidangkan dengan makanan-makanan Arab. Alhamdulillah sedap sangat. Malam itu setelah sampai ke Bangkok, aku sakit perut. Sakit sangat tapi fikir mungkin sebab tak makan nasi sebab tu jadi seakit perut. Maklumlah perut nasi kan. Ketika itu juga, haid aku lambat 3 hari. 

27 July 2013 - Aku sakit perut sangat. Mula-mula bawa suami pergi jalan-jalan Chatuchak, tapi sakit sangat sampai hampir tak boleh jalan. Aku buka puasa dan makan ubat gastrik. Tak ok juga. Suami ajak ke klinik, tapi degil tak pergi dan akhirnya "haid" datang. Maka, oh, dah tahu jawapan sengugut rupanya dalam hati (sebenarnya bukan period macam biasa)

28 July 2013 - Aku masih lagi sakit perut. Tapi sebab nak shopping, hohoh. Kuatkan hati juga pergi Chatichak. Hehe. Selepas itu sakit dah kurang sehingga "haid" datang dalam 9 hari. Selepas itu dah suci. 

Tahun ini Raya Aidilfitri di Kelantan. Kami drive balik, alhamdulillah. Tahun ini perjalanan macam biasa. Tak lama macam tahun-tahun lepas. 8-9 jam dah sampai. 

Dari Kelantan nak ke KL kami bergilir-gilir drive, aku drive sampai satu tahap pening kepala nak muntah. Suami aku tengah tidur, kesian dia.. Aku tak lara drive dan gerak dia sebab nak muntah. Dah lah aku memang jenis mabuk kereta. Jadi tak fikir pun tentang mengandung. 


17 Ogos 2013 - Hari ini hari sabtu. Aku bagun solat dan buat kerja rumah sekejap pastu sambung tidur. Bagun pukul 10 pagi sakit perutnya. Fikir lagi mungkin sebab makan lambat sebab tu sakit perut. Aku gagah juga bagun masak makaroni untuk breakfast. Lepas tu terkulai atas katil tak boleh nak bagun, sakit perut. Kebetulan hari itu juga kenduri sahabat baik aku. Kebetulan lagi suaminya adalah sahabat suami ku, jadi kot mana-mana pun aku akan pergi juga kenduri itu walaupun tak larat sangat. Suami tanya banyak kali, nak pergi ke, larat ke? Kalau tak larat jangan pergi.

Aku pergi jua. Sambil pegang perut, rindu sahabat-sahabat lama punya pasal jadi aku pergi. Ramai tanya, mengandung ke? Perut ada isi ke? Bila due dan lain-lain. Semua aku jawab, tak, ini gastrik. 

Balik dari kenduri suami ajak ke klinik. Serius aku tak larat jadi aku ikut saja pergi. Duduk atas kerusi, nak bagun pun sakit. Sampai nurse tanya, sembelit ke dik? 

Bila sampai doktor, doktor tekan-tekan perut. Ternyata aku bukan sakit kat tempat gastrik tapi sakit ke arah bawah-bawah. Doktor kata saya suspek apendiks bukan gastrik. Jadi doktor bagi reference letter ke hosp.

Selepas itu juga aku dan suami pergi hosp Sg. Buloh. Kami ke wad kecemasan, mujur, alhamdulillah, tak ramai orang ketika itu. Pendekkan cerita, aku diambil darah dan air kencing. Masa ambil air kencing, aku bleeding lagi. Rasa macam 2 minggu sebelum tu dah period. 

Aku disahkan mengandung. Eh, terkejut pun ada. Doktor kata "Puan, tahniahlah puan mengandung." Aku konfius sekejap jadi aku bagi tahu doktor tapi saya baru je bleeding? Doktor kata kalau keadaan macam ini takut ada something wrong. Kena pergi refer pakar sakit puan. 

Aku keluar dari bilik doktor dan mengadap suami. Sampaikan berita baik ini padanya. Suami aku macam tak percaya, tanya "Wallahi?" Aku jawab sambil menangis. Tiba-tiba je nagis, drama betul.

Selepas itu misi bawa kami ke klinik sakit puan. Dan aku diambil darah. Ultrasound dan apa ntah panggil tapi dia check dari rahim. Sakit teramat sampai menangis. Malam itu juga aku ditahan wad. 

Satu pengalaman berharga sebenarnya bila dah jadi macam ni. Ketika malam itu, misi datang dan minta pasang tiup air kencing. Katanya bila nak bedah esok kena pakai benda ni. Sakit teramat, tak tahu nak explain macam mana. Suami terus menunggu di luar. Kesian juga... Berkali-kali aku cakap pergilah balik rehat kat rumah. Tapi dia tak nak juga balik. 

Masa tu tengah tahan sakit teramat. Perasaan memang down. Sehingga aku tak larat, panggil misi minta nak jumpa suami. Hanya untuk dapat sokongan moral. 5 minit pun cukup. Ketika isteri/ suami kita sakit, penting untuk kita berada di sisi mereka.

Malam itu aku tak dapat tidur sebab sakit habis. Fikir macam-macam cara untuk buang tiup kencing, tak berjaya. Akhirnya tak tahan sangat, aku menangis sungguh-sungguh sebab sakit sehingga doktor buat keputusan perlu buang tiup (yeahh). Pukul 3 pagi, baru boleh tidur. 




18 Ogos 13 - Hari Ahad keesokkannya, aku tolak masuk bilik bedah. Dibius sepenuhnya dan akhirnya tak pasti berapa jam, aku selamat dibedah buang baby. Alhamdulillah, tiup falapio diselamatkan.. Masih lagi dihospital ketika itu. Keadaan tubuh baik dari masa ke semasa. Aku tak muntah, tak ada demam. Mampu berjalan ke tandas sendiri perlahan-lahan. Lepas keluar dari bilik bedah, aku batuk-batuk. Kena tahan perut dekat tangan. Doktor buat pembedahan secara teropong. Tebung tiga lubang diperut aku. 

Hari ini, dah 3 bulan aku bedah. Sakit masih terasa on-off. Semalam pergi jumpa doc, katanyanya usus melekat. 


Mengandung luar rahim ini akan ada peluang untuk jadi lagi. Doc pesan, sekiranya missed period, kena pergi terus hospital.

Itu saja.. Harap boleh bagi manfaat kat mereka yang senasib dengan aku. Insyallah, nanti ada rezeki anak tak ke mana. Teruskan berdoa! : )









Assalamualaikum wbt

Saja aku tulis pasal urusan perkahwinan aku. Sebab takut lupa. Lambat lagi aku nak kahwin tapi aku tak banyak cuti jadi dah survey sikit demi sedikit. 

Di sini aku ingin tulis tentang maklumat urusan aku yang bukan warganegara Malaysia dan ingin berkahwin di Malaysia. Begini senarionya:

Bakal suami (Rahsia. Siapa tahu diam-diam saja)    
- Lelaki (of course la)
- Islam
- Warganegara Malaysia
- Ore Kelate


Bakal isteri (Aku)
- Perempuan (heh)
- Islam
- Bukan warganegara. Warga Thailand (Berada di Malaysia dengan memegang permit kerja)
- Orang Bangkok

Setakat ini aku dah pergi tiga tempat di Kuala Lumpur untuk bertanya. Apa-apa pun, Insyallah akan akad nikah di Kelantan di mana undang-undang pernikahannya berbeza  dengan negeri lain. 


Kedutaan Thailand (di Ampang) hanya memerlukan :

1. Akuan bujang dari Pejabat Wilayah bakal pasangan yang bukan warganegara. 


JAIS memerlukan :

1. Akuan bujang dari syarikat yang aku kerja
2. Kebenaran pernikahan dari kedutaan (Melalui surat Akuan Bujang)


Imigresen Malaysia memerlukan :
1. Borang permohonan nikah dengan bukan warga negara (boleh minta dengan imigresen)
2. IC/ passport bakal suami dan isteri. 


Itu maklumat yang aku perolehi.

Maklumat dari segi undang-undang Kelantan pula hanya memerlukan :
1. Surat kebenaran dari Pejabat Agama di Thai. 
2. Dan lain-lain itu biasalah. 

Jika di Bangkok, sekiranya Muslim Thai ingin berkahwin, memadai hanya dengan kebenaran wali selepas itu daftar kahwin seperti biasa. Tidak seperti di Malaysia kena dapatkan kebenaran dari pejabat agama juga. Ada kebaikannya sebab semua tu akan melindungi hak masing-masing sekiranya berlaku penceraian. 

Ada yang mencadangkan supaya dapatkan surat dari Selatan Thai sebab mereka akan tulis dalam bahasa Melayu terus. Tapi setakat ini aku nak cuba dapatkan surat kebenaran kahwin tu dari Pejabat Agama di Bangkok juga. 

Itu maklumat yang aku dapat. Setakat ni belum lagi ada maklumat yang terusnya.

Itu cara orang Islam. Kawan aku orang Budha. Procedure yang beliau bagitahu aku lain pula caranya. Iaitu :

Bakal suami : Budha, warga Thai.

Bakal isteri : (Tak pasti agama apa), warga Malaysia


Kata beliau kena dapatkan :

1. Surat Akuan Bujang. 
2. IC 
3. Passport
4. House registration

Semua di translate. 

Bawa ke semuanya ke Ministry of Foreign Affairs untuk minta kebenaran bagi berkahwin di luar negara. 

Selepas itu dapatkan pengesahan di Kedutaan Malaysia di Thai. 

Beres semua di Thai, dapatkan pengesahan/ kebenaran dari Imegresen di Putrajaya. 

Hm, setakat ini aku belum tahu yang mana satu perlu aku buat betul-betul. Tanya ramai orang jawapan semua berbeza-beza. 
Nanti ada update aku tulis lagi. Saja mana tahu ada orang nak kahwin macam aku, sekurang-kurangnya dapat bayangan sikit. 


Tapi, kena ingat.. Kahwin dengan bukan warganegara banyak kos terutamanya kos perjalanan. 

Kesian bakal suami aku. Semoga tiada penyesalan di hatinya..